Selasa, 29 Mei 2012

Daftar Kata

Sosiolinguistik

  • Kajian tentang bahasa yang berkaitan dengan masyarakat.

Mikrososiolinguistik

      Kajian tentang hubungan antara struktur linguistik dan struktur sosial pada paras interaksi bersemuka.
Perancangan bahasa
      Perancangan Status
      Perancangan menetapkan bahasa kebangsaan, bahasa kedua, bahasa rasmi, bahasa pengantar.
      Perancangan Korpus
      Pemilihan tulisan seperti Akta Bahasa 1963 menetapkan tulisan rumi sebagai tulisan rasmi  bahasa Melayu.

Khamis, 3 Mei 2012

Sosiolinguistik 40: Senyum itu indah!!!


Memandangkan ini adalah tugasan terakhir yang perlu saya siapkan, jadi saya ingin berkongsi sedikit tentang budaya “senyum”. Adakah susah untuk senyum? Saya sendiri akui yang saya bukan jenis yang senang senyum tetapi kalau berada depan orang saya akan cuba senyum walaupun mungkin nampak senyuman itu palsu. Sesetengah orang cakap saya suka senyum dan ada sebahagian cakap saya sentiasa masam. Sebenarnya ia bergantung kapada dengan siapa saya berjumpa dan berkawan. Sekiranya saya selesa dengan seseorang itu maka tidak sukar untuk saya melemparkan senyuman dan gelak ketawa.

Selain itu, pandangan orang lain merupakan ‘cermin diri’ kita. Tidak dapat disangkal lagi, kadang kala kita amat sukar untuk melemparkan senyuman terhadap orang yang baru kita jumpa. Persepsi ini perlu diketepikan kerana senyum itu merupakan sedekah. Selain itu, senyum juga sebenarnya satu senaman ringkas otot muka.

Kesimpulannya bagi saya, senyuman juga merupakan cara berbahasa untuk mengeratkan silaturrahim. Bahasa badan ini telah dijadikan medium untuk berkempen oleh kerajaan dalam memartabatkan nilai budi masyarakat di Malaysia.

video
P/s: Senyuman itu boleh merubah hati dan persepsi seseorang itu terhadap kita.

Sosiolinguistik 39: "Jangan Guna Aku, Aku Mahu Rehat”


Sebentar tadi, sewaktu saya pulang dari latihan drama lakonan di kampus. Saya dan kawan singgah sebentar di mesin ATM yang berada di pintu utama untuk mengambil wang. Sampai saja di mesin ATM tersebut, kami mendapati hanya satu sahaja yang berfungsi dan satu lagi rosak. Ayat yang ditulis pada mesin ATM yang rosak itu seperti berikut “Jangan Guna Aku, Aku Mahu Rehat”.  

Apa yang saya ingin kongsikan di sini adalah berkaitan dengan penggunaan bahasa yang tidak betul apabila ingin memberitahu tentang keadaan mesin ATM yang sedang diselenggara itu. Sebaik-baiknya kita sebagai mahasiswa/i seharusnya mengetahui cara untuk  menggunakan laras-laras bahasa mengikut situasi-situasi tertentu. Bahasa melambangkan jati diri kita sebagai rakyat Malaysia.

P/s: Bahasa Jiwa Bangsa. 

Rabu, 2 Mei 2012

Sosiolinguistik 38: Bahasa Tersirat


Bahasa tersirat merupakan bahasa yang digunakan untuk menyampaikan sesuatu maksud tetapi tidak disampaikan secara terus. Cara penyampaian bahasa ini juga lebih bersopan dan tidak menggunakan nada menyindir seperti dalam bahasa sindiran. Bahasa tersirat juga digunakan untuk menyampaikan maksud penolakan tetapi tidak disampaikan sehingga mengakitkan hati penutur kedua.

Selain itu, bahasa tersirat juga membolehkan penutur kedua memahami maksud yang ingin disampaikan oleh penutur pertama. Seandainya penutur kedua gagal memahami maksud penutur pertama yang menggunakan bahasa tersirat, maka hal ini boleh menyebabkan salah faham dalamm konteks komunikasi tersebut.

Situasi :
Pada suatu hari, saya berjanji dengan kawan untuk datang latihan bola baling pada waktu malam. Kami berjanji untuk bertemu di Bitarasiswa terdahulu sebelum pergi ke padang. Selepas setengah jam saya menunggu, barulah dia muncul. Saya berasa sangat marah kerana dia tidak tepati masa. Berikut merupakan perbualan antara kami.

Kawan :Maaf laa..ada hal tadi.
Aku      :Tak ape daa biasa.. [nada sinis]
Kawan : Amboi..dalamnya ayat..huhhu

P/s: Bahasa kadangkala mampu merungkapkan segala-galanya.


Selasa, 1 Mei 2012

Sosiolinguistik 37: Ragam dalam kelas

Pada kali ini aku ingin berkongsi tentang satu pengalaman yang bagi aku tidak akan pernah melupakannya sepanjang pengalaman aku belajar di Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI). Hendak dijadikan cerita, dalam satu  kuliah untuk kursus bahasa Melayu, aku dan sahabatku bersembang dengan rancaknya tentang sesuatu perkara. Dalam masa yang sama, ketika sedang kami berbual rancak di belakang, pensyarah dan pelajar yang baru saja selesai sesi pengajaran makro meminta seorang pelajar daripada kami untuk mengkritik tentang pengajaran dan pembelajaran makro yang dilakukan oleh pelajar sebentar tadi. Sewaktu pelajar tersebut membuat kritikan, pensyarah melihat kami bersembang dan tidak memberi tumpuan terhadap kritikan yang diberikan oleh pelajar lain. Pensyarah tersebut telah menegur kami kerana tidak memberi tumpuan dalam kelas. 

Pengajaran daripada cerita ini adalah, kita sebagai pelajar ataupun sesiapa sahaja perlulah menghormati dan memberi tumpuan sewaktu orang atau pensyarah bercakap di hadapan kelas. ini merupakan salah satu daripada budaya kita dan termasuk dalam kesantunan dalam berbahasa. Setiap tingkah laku yang dibuat oleh kita mestilah berlandaskan kepada akal dan fikiran bukan kerana nafsu. 

P/s: Jangan bercakap dalam kelas ketika cikgu sedang mengajar!!!