Khamis, 3 Mei 2012

Sosiolinguistik 40: Senyum itu indah!!!


Memandangkan ini adalah tugasan terakhir yang perlu saya siapkan, jadi saya ingin berkongsi sedikit tentang budaya “senyum”. Adakah susah untuk senyum? Saya sendiri akui yang saya bukan jenis yang senang senyum tetapi kalau berada depan orang saya akan cuba senyum walaupun mungkin nampak senyuman itu palsu. Sesetengah orang cakap saya suka senyum dan ada sebahagian cakap saya sentiasa masam. Sebenarnya ia bergantung kapada dengan siapa saya berjumpa dan berkawan. Sekiranya saya selesa dengan seseorang itu maka tidak sukar untuk saya melemparkan senyuman dan gelak ketawa.

Selain itu, pandangan orang lain merupakan ‘cermin diri’ kita. Tidak dapat disangkal lagi, kadang kala kita amat sukar untuk melemparkan senyuman terhadap orang yang baru kita jumpa. Persepsi ini perlu diketepikan kerana senyum itu merupakan sedekah. Selain itu, senyum juga sebenarnya satu senaman ringkas otot muka.

Kesimpulannya bagi saya, senyuman juga merupakan cara berbahasa untuk mengeratkan silaturrahim. Bahasa badan ini telah dijadikan medium untuk berkempen oleh kerajaan dalam memartabatkan nilai budi masyarakat di Malaysia.

video
P/s: Senyuman itu boleh merubah hati dan persepsi seseorang itu terhadap kita.

0 ulasan:

Catat Ulasan